Monday, 29 April 2013

Seni Rupa



seni rupa adalah salam satu bentuk kesenian visual atau nyata yang hasil akhirnya bias diserap indra penglihat dan peraba, juga bias dirasakan kualitasnya(kasar, lunak, dsb). jenis seni rupa:
·         2 dimensi(dwimatra)
membentuk bidang yang memiliki ukuran panjang dan lebar, baik yang datar maupun melengkung. hanya bias dinikmati dari satu arah saja. misalnya: seni lukis, grafis, reklame, hiasan dekoratif.
·         3 dimensi(trimatra)
membentung suatu ruang yang punya volume dan massa. misalnya : seni patung, tanah liat, lilin, seni arsitektur.
  
Pengertian Gambar
 Menggambar adalah suatu kegiatan manusia untuk membuat gambar. yang dimaksud “gambar” ialah suatu wujud tiruan yang menyerupai sesuatu (orang, binatang, tumbuh-tumbuhan, alam, dan lain-lainnya), yang dibuat dengan alat-alat gambar, seperti: pensil, tinta, cat, crayon, dan lain-lain. bahkan kadang-kadang menggunakan alat potret yang hasilnya berupa gambar foto.
Hal ini tergantung dari bakat dan kecakapan seseorang untuk menyusun unsur-unsur gambar seperti garis, bidang, warna, dan bentuk, yang walaupun barupa bidang datar, tetapi kelihatan solah-olah berbentuk. Oleh sebab itu sebelum kita memulai menggambar, kita harus mengenal perengkapan menggambar yang akan kita gunakan.

Perlengkapan Menggambar
 1.      Kertas Gambar
Menggambar dimulai dengan memilih kertas. Ada bermacam jenis kertas, Kadang kita perlu memilih kertas yang permukaannya licin agar pena bisa meluncur dengan mudah. Sedangkan pada kesempatan yang lain kita membutuhkan kertas yang permukaannya kasar untuk alat pensil yang menghasilkan arsir yang kasar. Secara garis besar ada lima jenis kertas gambar.
 a.       Kertas yang murah
Karena murahnya kertas tersebut, kita lebih berani menggunakan secara bebas. Jenis kertas tersebut antara lain kertas stensil, atau kertas koran (yang dipakai untuk surat kabar), yang keduanya dapat dibeli dalam ukuran kuarto dibunkus secara rim-riman. Bahkan dapat juga digunakan kertas pembungkus makanan.
 b.      Buku lakar ukuran saku
Karena bentuknya yang kecil dan mudah dibawa ke mana-mana, mudah digunakan untuk corat-coret.
 c.       Kertas gambar yang baik
Kertas Padalarang. Dinamai kertas padalarang karena pabrik pertama di Indonesia yang membuat kertas jenis ini berada di kota Padalarang (Jawa Barat). Kertas jenis ini mempunyai permukaan yang agak kasar.
 d.      Kertas Manila
Jenis kertas ini lebih tebal kalau dibandingkan dengan kertas padalarang, dengan permukaannya yang licin dan halus cocok digunakan menggambar dengan cat air (water colour), tinta, spidol, atau cat poster.
 e.       Kertas Karton
umumnya karton lebih tebal dari kertas. Diantara jenis karton yang kita kenal ialah:
-          Karton biasa, ialah karton yang berwarna kekuning-kuningan atau keabu-abuan. Yang lebih tinggi mutunya biasanya lebih padat dan kaku. Dapat digunakan untuk menggambar dengan pastel atau krayon.
-          Karton hitam, dapat digunakan menggambar dengan latar yang gelap.
-          Karton dupleks, seuai dengan namanya karton ini berlapis dua. Kedua permukaannya berbeda warna, yang satu berwarna putih dan licin, sedangkan yang lainnya berwarna abu-abu agak kasar. Permukaan yang licin dapat digunakan menggambar dengan menggunakan cat air, sedang yang kasar dapat digunakan menggambar dengan menggunakan pensil, pastel, atau krayon.
Untuk permulaan menggambar gunakanlah kertas yang murah atau yang tidak terpakai. Ukuran tidak penting, tapi biasakanlah bekerja dengan menggunakan kertas ukuran lebar daripada yang terlalu kecil.

Alat Menggambar
 a.      Pensil hitam
Pensil hitam adalah alat menggambar yang lembut, tidak banyak memberi kedalaman. Tingkat kekerasannya bermacam-macam. untuk membedakannya biaanya kita kenal dengan melihat kode yang tercantum pada pangkal pensil, misalnya:
-          Kode B, 2B, 3B, 4B sampai dengan 7B. Makin B-nya (blacker and ablacker) kalau dicoretkan menimbulkan goresan makin lunak dan makin hitam.
-          Kode H (hard) berarti keras. Makin banyak H-nya makin keras. Pensil jenis ini biasanya digunakan untuk menggambar bangunan gedung.
-          Pensil berwarna, terdiri dari bermacam warna. Bahan pewarnanya mengandung lilin.
 b.      Konte (Carbonity)
Konte adalah alat yang lunak, terutama cocok untuk menggambar terang atau gelap. Garisnya hitam seperti beludru, dan tetap kusam sekalipun dibuat tebal, lebih kasar, daripada garis pensil. Konte dapat dipoting-poting sampai tiga sentimeter panjangnya. Potongan itu dapat digoreskan pada sisinya. untuk memperoleh tingkatan warna yang diinginkan, atau dapat digoreskan pada bagian ujungnya. Supaya tidak mudah selekeh (kptor) kita perlu berhati-hati menggunakan konte.Tetapi selekeh itu dat berguna dan bermanfaat jika kita buat dengan sengaja. Kita dapat menggosok konte dengan jari atau dusel. Gambar yang dibuat denagn pensil lunak atau konte harus disemprot dengan fiksatif unuk menjaga supaya jangan coreng-moreng. Menggambar dengan konte membutuhkan kertas yang kasar dan berserat.
  c.       Pastel (kapur pastel)
Disebut kapur pastel karena bentuknya seperti kapur tulis ukuran kecil. Karena mudah patah maka batangannya dibalut dengan kertas. Dapat digunakan pada sembarang kertas. Paling baik ubtuk menggambar wajah manusia.
 d.      Krayon
Krayon juga disebut oil crayon. Bentuk dan penggunaanya seperti pastel. Biasanya warnanya lebih cemerlang dari pastel. Karena zat pengikatnya mengandung lilin (lemak) maka kemungkinan pemakaiannya alat ini juga dapat dicelupkan pada minya terpentin, sehingga lukisan yang dibuat lebih mirip dengan lukisan cat minyak. Krayon juga dapat digunakan pada sembarang kertas.
 e.       Pena
Kita dapat menggambar dengan berbagai pena. Ada pena yang halus dan runcing, ada pena tulis model lama dengan gagang penanya, dan ada pena yang disebut pena buluh, karena batangnya berbentuk buluh. Menggambar dengan pena buluh sangat menyenangkan. Pena ini menyerap banyak tinta, dank arena itu dapat menghasilkan berbagai macam garis. Garis hitam pekat jika pena baru saja dicelupkan ke dalam tinta. Kemudian garis itu makin berangsur menjadi semakin muda atau abu-abu. Pena buluh dapat dibuat sendiri. Ambillah batang buluh bambu yang masih ada bukunya. Pada bagian ujungnya yang lain dikerat miring dengan pisau yang tajam dan hatinya dibuang. Ujungnya digunting agak miring. Kemudian pena diletakkan pada tumpu yang kokoh, dan dengan hati-hati buatlah celah ditengah-tengah dari ujungnya. untuk menahan tinta pada buluh pada waktu pemakainnya, sisipkan pias seng kecil yang dibentuk seperti huruf S. Pena bulu ayam dapt juga dibuat pena dengan cara yang sama. Sebagai latihan dapat juga dipakai pulpen atau bolpoin hitam. Buatlah coret-coretan secara bebas pada berbagai jenis kertas.
 f.       tinta
tinta yang biasa dipakai adalah tinta cina atau disebut tinta bak. disebut tinta cina karena biasanya digunakan menulis huruf cina, sedangkan disebut tinta bak karena bentuknya berupa benda padat berbentuk balok kecil. bias digunakan dengan pena, pena buluh, maupun kuas. sekarang sudah bias didapatkan tinta bak yang berupa cairan di took-toko buku.
g.      kuas
kuas cat air dan cat minyak bentuknya sama. bedanya kuas cat air bulunya lebih lembut danpenampangnya bulat sedangkan cat minyak ada yang bulat ada yang pipih.. kuas yang baik ujung bulunya lebih halus disbanding pangkalnya. jika dicelup di air maka ujungnya akan menyatu dan bias membuat garis yang kecil. jangan merendam ujung kuas dalam air karena ujungnya bias merebak

kaidah-kaidah komposisi
 komposisi berarti susunan, yaitu susunan unsure seni rupa(garis, bidang, warna, dan bentuk) yang diatur menjadi satu kesatuan karya seni rupa yang menarik.
1.      keseimbangan
keseimbangan ialah suatu kesan terhadap 2 unsur/ lebih yang tersusun sedemikian rupa sehingga menimbulkan perasaan yang enak
 2.      irama/ritme
irama adalah penempatan unsure seni rupa yang berselang-seling dan berkesinambungan.
 3.      kontras
kontras terwujud jika antara unsure yang satu dengan yang lain berbeda jauh. ontras dipakai untuk menarik perhatian
 4.      harmoni/ selaras
dibilang harmonis jika antara unsure sama atau hamper sama/mirip.dalam harmonis ada perbedaan tapi tidak jauh.
 5.      keseimbangan/proporsi
adalah perbandingan bagian-bagian dengan keseluruhan.
 6.      kesatuan
adalah pengorganisasian berbagai elemen seni menjadi suatu satu kesatuan yang enak dipandang

unsur seni rupa
 1.      titik, merupakan unsur dasar seni rupa yang terkecil. Semua wujud dihasilkan mulai dari titik. Titik dapat pula menjadi pusat perhatian, bila berkumpul atau berwarna beda. Titik yang membesar biasa disebut bintik.
2.      garis, adalah gabungan titik-titik menjadi yang menjadi satu kesatuan. Garis mempunyai dimensi memanjang dan mempunyai arah tertentu, garis mempunyai berbagai sifat, seperti pendek, panjang, lurus, tipis, vertikal, horizontal, melengkung, berombak, halus, tebal, miring, patah-patah, dan masih banyak lagi sifat-sifat yang lain. Kesan lain dari garis ialah dapat memberikan kesan gerak, ide, simbol, dan kode-kode tertentu, dan lain sebagainya.
3.      bidang, area yang ukuran panjang dan lebarnya dibatasi oleh garis dibagian luarnya. Bidang dibatasi kontur dan merupakan 2 dimensi. Bidang dasar dalam seni rupa antara lain: bidang segitiga, segiempat, trapesium, lingkaran, oval, dan segi banyak lainnya
4.      bentuk, adalah rupa suatu objek, bias organic, kaligrafis, dll
5.      gelap terang, adalah kesan cahaya yang memberikesan suatu bentuk 3 dimensi pada suatu karya 2 dimensi
6.      ruang, kesan suatu area yang punya volume pada suatu karya 2 dimensi
7.      tekstur, adalah sifat permukaan suatu bidang yang dapat ditangkap oleh indra kita, baik dari penglihatan maupun dengan sentuhan langsung.
8.      warna, adalah kesan yang ditimbulkan cahaya dan ditangkap oleh mata kita. Warna primer antara lain merah, biru dan kuning.

gambar sketsa
 sketsa adalah jenis gambar yang hanya berupa garis-garis saja, walaupun begitu gambar tsb sudah dianggap gambar jadi. untuk menggambar sketsa bias memakai pensil hitam, konte ataupun tinta hitam, sebaiknya tinta cina yang menggunakan pena atau lidi yang diruncingkan.
cara membuat sketsa:
·         tiap garis yang dibuat harus diperhitungkan karena garis yang salah tidak diperbolehkan untuk dihapus.
·         usahakan membuat garis yang tidak terputus-putus
·         untuk membuat garis lurus jangan menggunakan penggaris maupun alat bantu sejenisnya
·         untuk menyatakan bagian yang gelap gunakan garis tebal, sedangkan bagian yang terang menggunakan garis tipis

Baca juga: Seni Rupa (Lanjutan)

No comments:

Post a Comment